-->

Rp5 Juta, Istri Abah Wajon Lelang Alat Kesenian Untuk Keperluan Selama Dirawat

Bidik Nusantara
Saturday, 22 August 2020, 19:50 WIB Last Updated 2020-08-22T12:51:21Z

CIANJUR- Keluarga Abah Wajon, terutama sang istri tercinta dengan berat hati, terpaksa harus melelang alat kesenian tradisional wayang golek. Karena terdesak untuk keperluan selama dirawat di puskesmas.

Diketahui, kini Abah Wajon (60) salah satu personil kesenian daerah tradisional wayang golek tersebut, sedang dirawat secara medis, di Puskesmas Naringgul, Kecamatan Naringgul, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

"Terhitung baru dua hari dilakukan perawatan," aku, Sarnih (55) istrinya Abah Wajon, Sabtu (22/8/2020).

Sang istri membenarkan, sebetulnya berat hati juga (sayang bila dijual). Tapi, mau bagaimana lagi. Dengan ikhlas hati merelakan. Karena, butuh untuk keperluan sehari-hari selama suami dirawat di puskesmas.

"Bukan masalah harganya, tapi kenangannya suami selama menekuni bergelut di bidang seni," ujar Sarnih, didampingi Dasiman (27) putra keduanya.

Sementara, beberapa alat kesenian tradisional yang akan dilelang tersebut diantarany seperti kecapi, calung, tarawangsa, kendang yang tinggal tempatnya (wadahnya), lalu topeng reog.

Sarnih memaparkan, kalau mengenai harga sebetulnya, bingung juga mau jual berapa? Pada intinya, asalkan ada mahar saja. Artinya buat alat-alat kesenian, bantu menolong begitu untuk keperluan selama dirawat suami.

"Syukur-syukur keinginan mahal, karena barang antik. Apalagi di masa pandemi Covid-19, yang sedang krisis ekonomi saat ini," tuturnya, susah mencari uang.

Terpisah, Atra (30) salah satu tetangga abah Wajon membenarkan, kalau biaya berobat (perawatan) semuanya ditanggung pemerintah. Tapi keluarga butuh untuk kebutuhan atau keperluan sehari-harinya kang? Katanya mau menjual semua alat-alat kesenian. 

"Nah, itupun barang (alat) sudah tidak utuh. Artinya sudah banyak yang rusak," ucapnya.

Seperti contoh, masih kata Atra, kendang hanya tinggal tempatnya doang, dan kecapi senarnya pun sudah pada putus. Hanya dengan menyisakan tiga lagi, lalu alat kesenian tarawangsa hal sama sudah tidak ada senarnya juga.

Ia menambahkan, mengenai harga gak jadi patokan. Tapi, keinginan pihak keluarga butuh biaya sekitar Rp5 juta.

"Semoga saja ada minat para dermawan atau para pejabat, yang hendak mau beli. Ya, niatannya untuk membantu atau menolong," pungkasnya, karena melihat kondisi alat musik kesenian sudah pada tua.(Yad)
Komentar

Tampilkan

Terkini