-->

DKPP Cianjur Launching Budidaya Ikan Mas Mustika Menuju Desa Inovasi

Bidik Nusantara
Friday, 28 August 2020, 12:54 WIB Last Updated 2020-08-28T06:07:21Z

CIANJUR- Dinas Kelautan Perikanan dan Peternakan (DKPP) Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, kini telah launching mengembangkan budidaya 'Ikan Mas Mustika', dipusatkan berlokasi di Desa Jati, Kecamatan Bojongpicung.

Pengembangan ikan tersebut, melalui tagline 'Menuju Desa Inovasi Ikan Mas Mustika' di Kabupaten Cianjur, bekerja sama dengan Balai Riset Pemuliaan Ikan (BRPI) Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDMKP), lalu Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Republik Indonesia (RI).

"Riset dan pengembangan berbasis komoditas unggul di masyarakat, untuk mengembangkan produk hasil riset dan inovasi potensial melalui peningkatan hilirisasi," kata Kepala Dinas (Kadis) DKPP Kabupaten Cianjur, Dr. Ir Winny Parwinia, Jumat (28/8/2020) siang.

Riset pengembangan tersebut, Winny berharap, bisa mendorong terwujudnya desa inovasi untuk kesejahteraan masyarakat melalui peran serta masyarakat.

"Mudah-mudahan bisa dikembangkan secara kontinyu melalui program ini," pungkasnya.

Terpisah, Kepala BRPI, DR. Joni Haryadi mengatakan, salah satu produk unggulan dari BRPI adalah ikan mas mustika (Mas Rajadanu Super Tahan Infeksi KHV) yang telah dilepaskan ke masyarakat, berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan No. 24/KEPMEN-KP/2016.   

Sambunganya, ikan mas mustika merupakan akronim dari mas rajadanu super tahan infeksi KHV, merupakan strain baru hasil dari peningkatan ketahanan terhadap penyakit Koi Herpes Virus (KHV) dilakukan melalui program seleksi.

Ia menambahkan, banyak keunggulan ikan mas mustika diantaranya, daya tahan terhadap infeksi KHV tinggi, pertumbuhan relatif cepat, lalu efisiensi pakan tinggi, juga produktivitas pembesaran tinggi pula.

"Lebih tinggi lima hingga enam persen, dari pembanding. Dan, toleransi terhadap cekaman lingkungan tinggi," jelas Joni.(Yad)
Komentar

Tampilkan

Terkini