Mukernas FPII 2020, Momentum Pengenalan Pariwisata Kota Palu

Bidik Nusantara
Thursday, 9 January 2020, 20:38 WIB Last Updated 2020-01-09T13:40:59Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini

PALU -- Ketua Dewan Penasehat Forum Pers Independent Indonesia (FPII)  Setwil Sulteng  Nawab Kursaid,  S. Sos,  MM menilai momentum kegiatan Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas)  IV FPII yang direncanakan akan dilaksanakan di Kota Palu bulan november 2020.

Mukernas Ke-4 FPll kali ini nantinya diharapkan bukan  hanya sekedar kegiatan seremonial semata, tetapi juga harus dapat memberi manfaat untuk pengembangan organisasi dan memberi manfaat positif dalam mewujudkan kebangkitan Sulteng, khusnya terkait  pengenalan dan pengembangan sejumlah destinasi wisata di kota Palu.

"Menuju Sulteng Bangkit yang menjadi arah kebijakan FPII Sulteng,  salah satunya dengan menjadikan kegiatan Mukernas FPII nanti sebagai momentum untuk pengenalan dan pengembangan destinasi wisata yang ada diwilayah Kota Palu," ujar Nawab Kursaid saat ditemui awak media jaringan FPII diruang kerjanya,  kamis (9/1/2020).

Nawab Kursaid yang saat ini juga menjabat sebagai Kadis Pariwisata Pemkot Palu itu menyebut,  pasca  bencana Pemerintah Kota Palu berupaya membangun kembali sejumlah destinasi wisata baru,  seperti kawasan hutan taman kota, tugu perdamaian ouncak bukit jabal nur,  kawasan Sate Mobil Ulujadi Kabonena,  termasuk kawasan bukit salena sebagai tempat aktifitas parahlayang di Kota Palu. 

"Pengembangan sejumlah destinasi wisata itu menjadi fokus perhatian kita,  karenanya diharapkan FPII ikut memberikan kontribusi untuk percepatan terlaksananya program kepatiwisataan kota Palu," Jelasnya. 

Nawab Kursaid menjelaskan,  program pariwisata di Sulteng terutama diwilayah Kota Palu, nantinya akan ditopang  dengan adanya regulasi kepariwisataan. 

"Perda atau regulasi kepariwisataan akan menjadi kunci keberhasilan pembangunan pariwisata kota Palu, " tukas Nawab,  seraya menambahkan dengan adanya perda kepariwisataan,  akan membuka peluang suport anggaran kepariwisataan dari pemerintah pusat. 

Karena itu,  menurut Nawab Kursaid,  FPII sebagai organisasi kewartawanan yang memiliki jaringan media yang kuat,  solid dan kompak,  harus ikut mengambil peran untuk menggenjot pengembangan program pariwisata di Palu dan Sulawesi Tengah pada umumnya.(*)

Sumber : Setwil FPII Sulteng/ Deputi Jaringan Presidium FPII
Komentar

Tampilkan

Terkini